Kecewa Menunggu

by Fadhli

Hari ini (Rabu, 5/1/11) saya berniat mengurus surat keterangan tentang sesuatu yang tidak akan saya sebutkan (halah, banyak bener yang ga mau saya sebutkan di blog ini… hhe). Yang jelas, saya menuju salah satu ruangan di kawasan pendidikan Kota Depok. Dan, ruangan yang saya tuju kosong dari orang. Saya tanya pada Pak Satpam ke mana orang yang biasanya ada di ruangan. Maka, satpam menyebutkan salah satu tempat lain sekitar beberapa ratus meter saja dari ruangan itu karena beliau yang dimaksud ada di sana.

Melangkah saya ke tempat yang dibilang Pak Satpam. Setelah ditunjukkan oleh salah satu Bapak mana orang yang saya maksud, maka saya tidak langsung menghampirinya, karena sedang ada acara makan siang (menjelang sore sebenarnya, waktu sudah sekitar pukul 15). Saya tunggu lah beliau sampai menyelesaikan kepentingannya. Dan setelah ada kesempatan, langsung saya hampiri. Setelah memperkenalkan diri, terjadi dialog kira-kira begini,

Saya: “Mbak, ini draft surat keterangannya sudah saya buat… Memang masih ada kesalahan sih. Tapi saya sudah kasih catatan dengan pulpen. Selanjutnya bagaimana??”
Mbak: “Oh, ya sudah, tapi jangan masih ada yang salah gini. Perbaiki dulu. Habis itu kasih saya, biar nanti langsung dikopi pake kop surat instansi”
Saya: “Oh, gitu ya Mbak… Baik Mbak, saya perbaiki dulu. Tapi apa ga bisa saya serahkan softcopy-nya saja daripada pake hardcopy begitu??”
Mbak: “Oh ya boleh deh, softcopy ga apa-apa”
Saya: “Baik, kalau gitu nanti saya serahkan di ruangan Mbak aja ya… Mbak ada di ruangan sampai jam berapa??”
Mbak: “Jam 5”
Saya: “Terima kasih Mbak”

Setelah itu buru-burulah saya memperbaiki draft surat itu. Tapi sebelumnya, saya harus mencari tempat yang mendukung untuk mengetik dengan laptop saya. Pertama, saya berpikiran mengerjakannya di meja-meja bundar yang ada di sekitar situ. Ternyata baru turun hujan, dan karena tempatnya terbuka, masih basahlah meja-meja itu. Kedua, menuju salah satu lobi di area itu, yang ternyata aliran listrik di saklar “colokan” nya mati. Ketiga, menuju salah satu ruangan di mana mahasiswa biasa jajan, eh, rol “colokan” listriknya kepake. Terpaksa kembali memutar arah ke meja bundar yang basah, sambil menjaga laptop sebisa mungkin tidak kena daerah yang basah, dan menyunting surat dengan berdiri, karena kursinya juga basah.

Selepas itu, karena azan asar sudah berkumandang, saya pergi sholat ke musholla. Hitung-hitung juga nunggu Mbak tadi kembali ke ruangannya. Setelah sholat, Mbak masih belum ada di ruangan. Saya turun lagi (karena ruangan si Mbak ada di lantai 2). Bahkan hampir berniat pergi dan sudah menuju halte bis, karena sudah hampir1 jam setengah jarak saya bertemu dengan Mbak itu tadi, beliau belum nongol juga di ruangannya.

Namun dengan beberapa pertimbangan, saya balik lagi ke ruangannya untuk menunggu, kebetulan ada seorang Bapak yang kenal. Setelah beberapa lama ngobrol dengan Bapak itu, datanglah Mbak yang dimaksud.

Dipersilakannya saya duduk di ruangannya. Dan selanjutnya…

Mbak: “Buat surat keterangan ya?? Tapi sebenernya sebelum Pak Kepala yang menandatangani,  kamu harus minta paraf dulu ke satu orang terlebih dulu”
Saya: “Jadi ini gimana file-nya? Saya kasih ke Mbak sekarang atau bagaimana??”
Mbak: “Ya mending kamu minta paraf itu dulu”

Saya langsung tersenyum (kecut), tanpa banyak bicara langsung mengucapkan terima kasih dan keluar ruangan. Fiuuh. Sudah menunggu sekian lama, sekilat itu pembicaraan dan hasilnya nihil booo. OK lah untuk masalah menunggu bisa jadi saya salah karena ga nanya akan jam berapa Mbak itu tiba di ruangan. Tapi, kenapa ga dikasih tau saja prosedurnya dari awal begitu waktu ketemu di awal??? Kan lebih baik tadi saya bertemu dengan orang yang harus memberi paraf dulu, mana pake nyari-nyari tempat ngetik dulu.

Haduh, untung saya lagi ga mood marah-marah, karena selain di samping ruangannya ada Pak Kepala, saya khawatir kalo ngomel-ngomel duluan malah ga dikasih nanti surat keterangannya gara-gara sensi.

Dan ini sudah kesekian kali mengurus surat di kawasan itu, dan masih aja begitu (kecuali ke salah satu Mbak di ruangan lain, yang beliau sangat akomodatif). Haduh, world class, world class… Bikin molor target aja…

-curcol ini ditulis sambil berpikir: lebih baik besok saya minta kop surat institusi itu dulu sebelum ngeprint, daripada udah ngeprint dan diparaf, eh, disuruh ngulang gara-gara printnya ga di kop- Hosh!