Nasib Jadi “Nak (yang mau) diComblangin”

by Fadhli

Beberapa kali saya sudah ditanyakan tentang kesiapan tiiiitt (sensor, baca: Menikah), baik oleh senior, junior, atau teman seangkatan. Dan saya ga pernah berpikir lama untuk menjawabnya.

 

Pertama, karena belum masuk dalam rencana hidup saya dalam waktu dekat (emang saya punya rencana hidup yg bagus?? enggak jg kayaknya). Jadi kalau ditanya, becandaan saya: plan A dalam waktu 2 tahun ke depan, plan B mungkin lebih lama, tapi ya… bisa juga lebih cepet…. Hoho… Oia, beberapa hari lalu waktu Ibu saya ditanya sama Adik ipar sepupuannya tentang kapan mau ngambil mantu, nada suara Ibu saya agak berubah (jd agak sensi gitu ke’nya), katanya begini “Ya, aku sih ga mikirin lah. Direncanain begini begitu tapi kalo belom takdir ya gimana… Terserah anak-anak aja lah mau nya kayak gimana, sama orang mana ke’, kayak gimana ke’ terserah…” Saya yang lagi nyuci piring di dapur waktu itu langsung senyum-senyum sambil bilang dalam hati, “Hajar Maak…” Agak gimana gitu soalnya kalo bahas yang begituan…
Alasan kedua, saya masih mau mengejar yang lain (cewek laen maksudnya?? Ya bukanlah… maksudnya sekolah, kerja, dll).
Ketiga
, belum siap-siap, masih suka maen dan menikmati kefleksibelan finansial (baca: kesengsaraan, wkwk, lebay).

Jadi, sudah tau kan jawaban saya kalo ditanya tentang kesiapan?

Nah, kemaren ditanya lagi oleh salah seorang senior lewat chat di fesbuk.  Awalnya dia memulai dengan bertanya rencana pernikahan temen kostan saya. Lama-lama nanya, “Fadhli kapan?? Euuh, nyrempet-nyrempet juga nih kata saya. Saya jawab langsung, “Belum ada rencana dalam waktu dekat, Mbak…

Mbak nya: “Ooo, tapi udah kerja kan? Di mana?
Saya: “Masih magang Mbak (saya sebut tempat magang saya…)
Mbak nya: “Ini kalau udah siap ada beberapa rekomendasi cewek yang berkualitas…
Saya: “Haha, saya nya yang belum berkualitas, Mbak, kasian ntar ceweknya…
Mbak nya: “Dasar ga PDan nih cowok… Cewek tuh ga neko-neko kali…
Saya: “Saya juga ga neko-neko kali, Mbak. Kalo saya belom siap, ya saya bilang belom…
Mbak nya: “Ya udah, kalau sudah siap kabar-kabarin ya…
Saya: “Ia, Mbak insya Allah…

Sama si Mbak diskusi berhenti sampe situ. Saya ga tertarik nanya siapa ceweknya, angkatan berapa, kualitas kayak apa, dll. Ntar niatnya berubah pula kalo tau orangnya ternyata OK. Keliatan plin-plan banget kan kalo gitu… Ga tertarik lah kalau emang belom waktunya. Ceng2an emang sering sama anak kostan, tapi kalau urusan ditanya serius, ya ga bagus lah untuk dibecandain.

Eh, abis itu temen saya nyeletuk, “Ah lu, mikir lama, embaat aja sih…” Et dah, dia kira kue apem, maen diembat aja.
Saya bilang, “Ya asal mau aja hidup sengsara sama gua… Kasian tau
Temen saya jawab, “Ya kalau ada yang mau (sengsara) gimana?? Embaat…
Saya mikir, “Hmm… Kalau ada yang mau sekarang ya…?? ya hidup gua yang bakal jadi sengsara….

Abis itu kita tertawa tergelak. Ga tau apa yang diketawain.