Ga Konsen

by Fadhli

Pasti bukan hanya saya yang pernah ngalamin ini (halah, udah salah ngajak2 orang). Kalo lagi ga konsen suka jadi lupa hal-hal kecil sekalipun. Bener ga?? Ini contohnya:

Ini terjadi baru kemaren. Saya hendak mengonfirmasi kehadiran para calon peserta acara kantor via telepon.
Saya: “Selamat Siang Ibu, saya mau konfirmasi apa Ibu bisa hadir di acara besok??
Ibu X: “Acaranya jam berapa ya, Mas?”
Saya: “Oh ia, jam berapa ya, Bu?” –> koq malah yang ngundang yang nanya balik… jelas kesalahan fatal… wkwk…
Udah gitu saya pegang dulu sebentar telepon, dan nanya ke temen di ruangan, ternyata dia juga ga tau (karena emang bukan bidangnya). Akhirnya saya bilang ke si Ibu di seberang telepon biar nanti saya hubungi lagi untuk info lebih jelas.
Eh, dan tahukah?? padahal agenda kegiatan tuh tergeletak dari tadi di deket telepon saya. Geblek juga ya… Haduuh…

Setelah itu saya menghubungi orang yang lain lagi. Oh ia, di meja saya ada dua telepon, satu untuk telepon ke luar, yang yang satu untuk internal. Telepon yang untuk ke luar deket dengan tangan yang kiri. Sementara yang satu lagi posisi pesawat teleponnya dekat ke tangan kanan saya.
Nah, kali ini saya mau nelepon ke luar. Saya pijit nomornya dan suara otomatis dari seberang bilang, “Tekan ekstensi yang akan anda hubungi, atau tekan 0 untuk bantuan operator“. Saya langsung tekan tuh angka 0, tapi koq suara di seberang masih bilang, “Tekan ekstensi yang akan anda hubungi atau tekan 0 untuk bantuan operator“. Dan ga ada suara tombol kepijit.
Eh, saya baru sadar, ternyata dari tadi tuh saya mencet nomor di pesawat telepon yang berbeda. Aduh ojaan…😀

Perpaduan yang sempurna antara ngantuk, buru-buru, sama ceroboh. Wkwk