Palang Pintu Wannabe

by Fadhli

Ini adalah kisah dua orang pendekar. Masing-masing bersenjatakan kata-kata yang kata orang lebih tajam dari pedang walaupun keluar dari lidah yang tak bertulang… Lebih beracun daripada bisa ular walaupun tidak perlu menggigit kulit lawan…

Hebatnya, pertarungan tidak perlu terjadi secara langsung di satu tempat. Karena memiliki kesaktian luar biasa, keduanya bisa tahu apa yang diucapkan oleh lawannya dari tempat yang berjauhan.

Wah, gimana caranya?? Ya gampang, tinggal ketik aja pesan di telepon genggam, masukkan nomor yang dituju, kirim deh… Zaman udah maju, masih aja pada polos… Hehe

Suatu hari, sebut saja pendekar A yang rendah hati memamerkan kebolehannya dalam berbahasa asing. Pendekar ini, sekali lagi dengan rendah hati, memberitahukan hasil tes bahasa asingnya kepada pendekar B. Dan terjadilah pertempuran itu dalam jarak jauh.

A: Lo ga mau nanya berapa hasil tes bahasa asing gw *pdhl emang ga ada yang nanya*

B: Saya ikut bersyukur dengan prestasi dunia yang anda raih, tapi maaf, saya bukan pemburu bahasa asing, saya pemburu rahmat Allah (ga nyambung)

A: Emang sih, buat apa bagus dalam bahasa asing, tapi amalan buruk di depan Pencipta Bahasa (sok bijak)

B: Nha itu lu tau, uda… tinggalin tu beasiswa (gaya setan merah bertanduk)

A: Makan lontong pake sate, nt ngomong jangan sekate-kate, ikan tenggiri pake kuah, biarin ke luar negeri buat sekolah… Lawan nih kalo nt jago!

B: Busek dah! Pergi ke jogja beli dagadu, meski lu beasiswa, gw berani diadu. Beli tenggiri jual dagadu, terakhirnya beli pinangsia, ke luar negeri aja belagu, ni gw cinta Indonesia.

A: Anak orang minta ditampol, ke negeri seberang biar jadi gaol! Anak orang minta pinangsia, di negeri seberang jg tetep cinta Indonesia. Mak Iyem pergi belanja, perginya naek angkotan kota, diem aja lu di Jogja, emang lu ga berani lawan anak Jakarta, wkwk

B: Busek dah! Sayur bayem dimakan temen, pergi ke solo beli lodeh, gw diem bukan berarti cemen, ngelawan orang kayak lho? Cape deh…

A: Wadu du duh… Sayur lodeh udah basi dibuang ke kali… Emang bukan karena “cape deh”, bilang aja lo ga punya nyali…

-udahan, ga seru kan?? tapi ya udah baca, gimana lagi, hehe-