Keceplosan…

by Fadhli

Mulut saya hari ini keceplosan beberapa kali. Begini lontarannya..

Saya: “Eh, liat, liat, kaos kayak gini ada ga ya di Pasar Baru (Bandung)? Kayaknya sih ada ya di Pasar Baru. Mending beli di sana aja”

Adik: “Ssst.. ngomongnya jangan terlalu keras..”

Saya sadar bilang begitu di depan salah satu kios pedagang kaus, jaket, sweater, di Kawasan Wisata Tangkuban Parahu. Penjaganya juga tidak jauh dari kami. 

***

Yang kedua..

Saya: “Eh, eh, liat ini masakan ayam bumbunya.. ini kan kayak yang di (warung nasi) Bancakan, bener tuh, Bancakan banget..”

Adik: “Ssst.. ngomongnya jangan terlalu keras..”

Saya sadar, sambil melirik ke Teteh-teteh pramusaji di depan saya yang sedang senyum-senyum, karena saya mengucapkan itu saat sedang memesan makanan di depan pramusaji di Rumah Makan Alas Daun, yang jaraknya berdekatan dengan Warung Nasi Bancakan yang saya sebut-sebut itu.

Memang, lidah tidak bertulang, tapi seharusnya mulut bisa ditahan untuk tidak membuat kita malu sendiri, atau ya.. paling tidak volume suara dikecilkan..😀