(Pelayanan) Di Bawah Bayang-Bayang Merk Terkenal

by Fadhli

Judulnya panjang ga jelas ya? Ga apa-apa, biar keren aja, dan orang tertarik baca. hehe. Beberapa hari ke belakang, sebagai konsumen “merk-merk” terkenal saya mengalami hal-hal yang mengecewakan dalam hal pelayanan dari penyedia jasa atau pedagang yang katanya branded itu.

Satu hari, masih dini hari saya naik taksi putih, demi mengejar waktu ke bandara. Pertama, saya bilang pengennya masuk tol terdekat. Supirnya bilang, “Masih pagi, lancar Pak, masuk tol yang depan aja.” Dan mobil sudah diarahkan, ga bisa belok dengan kilat ke pintu tol masuk terdekat, saya iyakan saja. Beruntung memang ga macet.

Masih di taksi yang sama, sekitar setengah jam berlalu si Supir tanya, “Bisa nyetir, Mas?” “Bisa,” jawab saya. “Tolong setirkan kalau begitu, saya mengantuk.” Wa elah, jujur bukan simpati saya, malah bikin curiga. Saya siap-siap aja pegang tas. Saya tolak tawarannya. Lo yang enak dong kalo gw nyopir, gw yang bayar. Enak aja. 

Akhirnya, dia bilang, “Ya udah kalau gitu ajak saya ngobrol aja, biar ga ngantuk.” Tunggu, tunggu, emang ngajak ngobrol sopir kalo dia lagi ngantuk itu kewajiban penumpang yah? Sama kayak ngedengerin curhat sopir itu tugas penumpang ya? Darimana asal muasalnya?

Dengan malas saya ajak ngobrol aja sebentar daripada nabrak tuh mobil. Ya kalo ngantuk, berhenti aja lah Pak. Kalau bukan lagi di jalan tol, saya udah minta berhenti tuh. Pindah aja kalo ada yang begitu. Ga bener, demi uang, nyawa penumpang dalam risiko.

Abis itu dia mampir dulu ke toilet jalan tol untuk cuci muka. Argo jalan truuus.. Pagi-pagi dari Depok ke bandara dengan jalanan lengang bisa abis 120ribu itu wajar ga sih?

Hari yang lain, supir taksi, ada dari grup yang sama maupun berbeda, bilang ga ada kembalian karena “baru keluar,” atau memang dia bilang “ga ada receh.” Ampuun deh, ya gimana ke’ caranya usahain sebelumnya.

Masa’ penumpang yang repot nuker-nukerin duit, atau buat saya yang ga mau “bersusah-susah” karena emang itu bukan tugas penumpang jadinya merelakan uang kembalian. Secara personal mah ya dikasih walau kesel, tapi secara profesional ga banget tuh, udah jelas pasti bertransaksi masa hal-hal gitu ga disediain.

Saya kira taksi tuh moda transportasi yang udah excellent banget service-nya apalagi dengan merk yang sudah branded, taunya ada hal-hal begitu masih sering terjadi. Ini bukan berprasangka buruk atau ga ikhlas, tapi secara profesional jelas penumpang yang dibikin repot: dikasih “tugas-tugas” tambahan, padahal dia yang bayar. Ga masuk buat saya dalil-dalil “sedekahin aja” “berbaik sangka” selama hukum asal transaksinya ga dipenuhi, Kalo ga, begitu terus, multiplier effect nanti dengan modus seperti itu.

Kalau memang tuh sopir yang profesional, dia yang ngantuk yang inisiatif berhentikan taksi, carikan kawannya, pindahkan penumpang dengan lebih aman. Toh bayarnya sesuai argo. Dia yang ga punya kembalian, dia dong yang nuker, bukan mager (males gerak) di depan stir. Sopir juga harus ngerti, ga semua penumpang suka ngobrol atau ditumpahin curcolnya.

Coba kalau supir-supir tuh profesional, ramah, ga cari-cari alesan, muter-muterin penumpang, orang jadi lebih simpati dan bisa jadi (walaupun ga harus) ngasih tipsnya lebih ikhlas dan lebih banyak.

***

Sama kayak beli makanan di salah satu food court di daerah Bandung, tampilan tempatnya sih kereen, sistem pemesanannya saya liat online gitu dari komputer. Tapi seketika citra itu runtuh buat saya, karena nunggu hampir satu jam itu pelayan balik lagi, untuk bilang, “Mas, pesanannya ternyata habis” Appaaa? Nunggu satu jam itu buat apa? Sistem onlien buat apa kalau untuk tau pesanan ada atau ga aja butuh satu jam. Pilihan terbaik ya caw dari tempat itu. Saya liat pelanggan lain juga banyak yang kecewa.

***

Beli baju juga sama di salah satu distro terkenal di Bandung. Nunggu satu jam cuma buat beli satu baju yang belum tentu ada, sorry lah, wasting time. Mau merknya seterkenal apa juga. Yang saya bingung itu, orang-orang seperti “terhipnotis” di bawah bayang-bayang merk terkenal untuk nunggu cengok berjam-jam.

***

Kalau dibilang tulisan ini banyak mengeluh, memang betul. Hak konsumen itu. Justru, kita jangan terperangkap di bawah bayang-bayang merk. Biar merk-merk yang terkenal itu juga ga mengecewakan kepercayaan pelanggannya.