Behind the Scene – Bandung: Home, History, Story

by Fadhli

 

Malam Minggu, 8 Maret 2013.

Kepada Satpam yang berkeliaran di Gedung Sate saya bilang, “Pak boleh tolong jagain kamera saya? Saya mau nyebrang Pak bentar…” Setelah dipersilakan, saya meninggalkan kamera digital yang ditopang tripod lalu menyebrang. Menunggu jalan kosong dari mobil dan motor yang melintas saya menyebrang kembali dengan mengarah ke kamera.

Di Taman Dago dan Cikapayang lebih enak, karena ada sisi jalan yang lebih kosong, sehingga tidak perlu was-was banyaknya mobil dan motor yang melintas, hanya saja mungkin sebagian orang melihat apa yang kiranya tengah saya lakukan #halah

Begitupun di Taman Pasupati yang julukannya mungkin jadi Taman Bohong, karena dijuluki Taman Jomblo tapi tetep aja ada pasangan-pasangan bermesraan, denda woiii 500 ribu karena telah menyayat hati para jomblo, haha. Tripod dan kamera aman.

Beranjak ke taman skateboard, saya mengamati dulu para skaters itu terutama bagaimana meletakkan kaki di papan luncurnya. Sudah pede baru saya dekati salah seorang dari mereka, “A, punteun A, saya mau bikin video nih, tapi mau ada saya di dalemnya, pinjem bentar boleh ga skateboardnya?? Mau meluncur ke arah kamera, hhe” Dan, walaupun tampangnya dingin-dingin, tapi kalau udah kenalan mah baik-baik aja, bahkan diajarin sedikit cara meletakkan kaki biar tidak mudah tergelincir. Dua kali take saya dapat pakai skateboardnya.

Di Jalan Layang Pasupati, lebih santai juga, karena sisi kiri jalan mengarah ke Surapati cukup lebar dan jalan mulai kosong. Cuma kebayang kamera disamber orang aja, apalagi di jembatan ini dulu sebelum dijagain polisi ada penjambretan. Syukurlah aman.

Di gedung bernuansa Belanda di dekat Gedung Merdeka, ada komunitas motor yang berkumpul. Lagi, saya buka obrolan, “Punteun A’, boleh tolong liatin kamera saya, saya mau nyebrang bentar… hhe.” Saya menyebrang jalan untuk kembali berjalan mengarah ke kamera.

Di sini sampe 3 menit sendiri kamera stand by, paling lama. Kasus pertama, udah lewat setengah jalan, ada mobil yang melaju sendiri, dan membuat saya mundur lagi. Udah nunggu lama lagi sampe jalan kosong, nyebrang lah saya dan di sepertiga jalan lagi menuju kamera ada sekitar 2 atau 3 orang yang melintang di depan kamera. Bagoooos (y) (y) (y) Hampir aja saya teriak, “Woiiii!” Komunitas motor masih ngelirik-ngelirik gitu ke saya dari sebrang. Hehe.

Akhirnya selesai. Walaupun karena malam, jadi hasilnya blurry dikarenakan kamera yang digunakan adalah kamera digital biasa. Sebetulnya idenya adalah dari klip video yang jadi nominator video perlancongan terbaik dunia, cari sendiri deh, hha… ntar kalo liat jelas video ini kebanting. Kemudian, kata-kata yang diambil, “Bandung is not just a city, it’s home, it’s history, it’s story” diambil dari twit gambar temen SMA🙂

Oya, kalau mau nonton jangan sekali-kali layarnya dibuat full screen yah… biar ga keliatan jeleknya. Hehehe…