Meredam Emosi di Lapangan

by Fadhli

Dulu banget salah satu yang bikin saya gampang emosian adalah kalau udah main bola. Gampang panasan. Pernah waktu SD atau SMP kelahi sampai bikin orang terkapar gara-gara bola. Pernah juga jadi yang dibikin nangis oleh orang lain. Pernah pertandingan Agustusan diselengkat, terus pas jatuh mukul tanah tanda kesal dan meludah di lapangan yang menyebabkan diganjar kartu kuning. Sehabis itu pasti ga jauh-jauh dari kalah, karena udah ga fokus.

Tapi semakin kemari saya makin merasakan enaknya main bola (futsal) tanpa emosian. Kemarin bak bik buk terdorong (atau didorong) lalu terguling ya biasa saja. Hemat energi. Permainan jadi terasa menyenangkan, kekesalan pada orang lain disalurkan jadi semangat untuk mengalahkannya… hhee… Bangun lagi, lari lagi, kejar. Apalagi kalau satu tim dengan orang-orang yang juga pengertian, mau berbagi, dan santai. Lumayan, semalam mungkin ada 5 match tidak tergantikan😀

Kekesalan yang terpendam biasanya kalau ngeliat orang yang ga mau ngoper, ga mau gantian jadi kiper, atau bahkan ga mau gantian main. Bisa juga kesal ke diri sendiri kalau ga bisa ngegolin padahal kesempatan udah di depan mata, atau kalau gagal menahan bola pas jadi kiper.