Akhirnya Cukur Juga…

by Fadhli

Seeerrrr… Angin yang ngegelebug sudah bisa menembus kulit kepala. Setelah setengah tahun ga cukur. Setelah Abang-Abang di sini sudah ada yang bilang, “Cukur lah udah awut-awutan tuuh…” Untung masih rambut yang awut-awutan, bukan hidup atau nilai ujian ya. Hihihi.

Sebetulnya kemarin rombongan teman-teman tiga orang juga dicukur, tapi setelah melihat tukang cukur beda cara cukurnya dengan langganan saya di Indonesia, masih agak sangsi. Tapi kalau sangsi terus ya ga akan cukur-cukur.

Akhirnya saya masuk ruang tukang cukur, kali ini sendiri. Duduk di kursi panas. Abangnya ga bisa Bahasa Inggris, apalagi Bahasa Sunda.

Saya: (meragain gunting pake tangan ke rambut se-atas telinga, terus di poni sedikit) Just make it necis and shorter… *necis ternyata bahasa sini

Abang Tukang Cukur: Oke… oke…

Duduk ga lama, disikat langsung pake mesin cukurnya rambut yang di atas telinga sampai hampir ke atas… waddduuuh… antara pengen komplain sama pengen ketawa, lucu aja gitu mau ngomong juga gimana. Pasrah dan bebaskan aja lah coba.

Perasaan makin deg-degan karena aneh, kedua sisi udah pendek yang atas masih jibrug. Perasaan makin ga enak setelah si Abang nyisir belahan rambut saya beda arah dari biasanya. Hahaha. Maaf Bang, saya ambil sisirnya, saya balikin ke arah seperti biasa, “Like this Meneer…” Abis itu ngarahin bagian yang dipotongnya pake bahasa tangan. Si Abang seperti biasa, “Oh okeh okeh.

Udah kadung aneh dari biasanya. Si Abangnya masih nanya beberapa kali, “Korten? Korten?” (artinya masih potong lagi ga??). Mana jambang saya yang tipis-tipis mau dipotong kalau saya ga cegah. Lagi-lagi pengen ketawa, kalau pake Basa Sunda udah pengen bilang, “Sok lah kumaha Si Emang weee laaah… pasrah da saya mah… bebas… mun salah paling tinggal diratakeun…”😀

Karena sudah jadi maka jadilah saja, hasil jadinya sebenarnya mendekati potong pendek cepak tentara dan poni pun hilang. Tapi si Abang malah bilang, “Nieuw haar model voor u ya…” sambil senyum-senyum. Abis itu dia bilang, “Foto… foto… ya?” Terus saya kasih ponsel dan dia foto dari beberapa sudut.

Hahaha terima kasih abang tukang cukur… Alles is goed 😀 (y)